Empat Saksi Sebut Status Tanah Milik PT GBP

No comment 16 views

Salah satu yang dihadirkan dalam sidang Henry J Gunawan hari ini.

GLOBALINDO.CO, SURABAYA – Sidang lanjutan kasus dugaan penipuan dengan tedakwa Henry J Gunawan kembali dilanjutkan. Dalam persidangan kali ini, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Ali Prakosa menghadirkan empat saksi.

Pada sidang hari ini, empat saksi menyebut bahwa sertifikat tanah atas nama PT Gala Bumi Perkasa (GBP), bukan atas nama Henry. Keempat saksi tersebut diantaranya, Yudiavian Tedja dan Anne Tandio selaku pembeli tanah, Hengky Budi Priyanto selaku notaris, dan Raja Sirait selaku mantan Direktur Utama PT GBP.

Yudiavian, Anne, dan Hengky diperiksa bersama-sama. Sementara, Raja Sirait diperiksa secara terpisah. Dalam keterangannya, Yudiavian, Anne, dan Hengky kompak menyebut bahwa tanah yang berlokasi di Claket, Malang atas nama PT GBP. Artinya, saksi menjelaskan tidak pernah ada sertifikat atas nama Hermanto.

“Setelah saya cek, kemudian saya lihat semua dokumen tanahnya. Sertifikat dan surat-surat lainnya atas nama PT GBP, bukan Pak Henry,” ujar Yudiavian Tedja pada persidangan yang digelar di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Senin (13/11/2017).

Yudiavian juga membenarkan bahwa semua tindakan hukum atas tanah tersebut mewakili badan hukum. Bahkan dia membenarkan bahwa transaksi tanah yang berlokasi di Malang tersebut dilakukan dengan PT GBP, dan bukan dengan Henry.

Tidak hanya itu, Yudiavian juga mengaku pernah meminjam tanah tersebut untuk digunakannya selama tiga tahun.

“Iya benar, sebelumnya lahan pernah saya gunakan dengan izin Pak Tri. Pak Tri itu anak buahnya Pak Teguh (Teguh Kinarto). Saat itu kata Pak Tri, tanah itu milik pribadi Pak Teguh,” bebernya.

Selama dirinya menggunakan tanah tersebut untuk lahan parkir, tidak ada seorang pun yang mempermasalahkannya.

“Saya tidak kenal Hermanto. Tiga tahun saya pakai tanah itu untuk lahan parkir, tidak ada orang yang protes,” terangnya.

Senada dengan Yudiavian, saksi Hengky Budi Priyanto juga menyatakan bahwa tanah di Malang yang dipermasalahkan oleh Hermanto sebelumnya merupakan aset milik PT GBP.

“SHGB saat ceking (pengecekan) tidak ada masalah, bersih. Isi kuasa menjual intinya PT GBP memberikan hak menjual kepada Yudiavian Tedja, Anne Tandio, dan Iwan,” kata Hengky.

Sementara itu saksi Raja Sirait, mengaku tanah di Malang tercacat sebagai aset PT GBP dan semua tindakan atas aset itu atas nama perusahaan yaitu PT GBP.

Saat ditanya oleh M Sidik Latuconsina, kuasa hukum Henry apakah dirinya mengenal nama Hermanto, Raja mengaku tidak pernah mengenalnya.

Raja Sirait juga mengungkapkan keterlibatan Teguh Kinarto yang tidak lain adalah paman dari Hermanto yang akhirnya mengganti dirinya sebagai Dirut PT GBP.

Kemudian, saat tidak lagi menjabat sebagai PT GBP dan digantikan oleh Teguh Kinarto, Raja mengaku pernah mendapat info bahwa tanah di Malang tersebut akan dikerjasamakan.

“Pak Teguh ini kan grupnya Pak Soei (Heng Hok Soei). Yang saya tau punya saham di Gala Bumi Perkasa,” tegasnya.

Dalam sidang kali ini juga terungkap bahwa biaya untuk mengurus surat tanah telah menghabiskan biaya hampir mencapai Rp 10 milyar. Atas pertimbangan itu, Henry kemudian menjualnya sebesar Rp 4,5 milyar.

“Sebetulnya itu bukan jual beli. Waktu saya menjabat intinya ada perjanjian kerjasama,” jawab saksi Raja Sirait singkat saat ditanya. (bmb/gbi)