Indonesia-China Bersitegang Gara-gara Kapal Nelayan Pencari Ikan

bendera china indonesiaGLOBALINDO.CO, CHINA – Pemerintah Indonesia dan China bersitegang terkait aksi penangkapan kapal nelayan pencari ikan di perairan Natuna.

Otoritas China memprotes keras penahanan kapal nelayannya oleh otoritas Indonesia. China bersikeras kapal nelayan itu melakukan aktivitas penangkapan ikan secara legal.

“Para nelayan China melakukan aktivitas penangkapan ikan secara normal di perairan terkait,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying dalam press briefing di Beijing seperti dilansir AFP, Selasa (31/5/2016).

“Kami telah menunjukkan sikap tegas terhadap Indonesia mengenai persoalan ini,” imbuhnya.

Sementara versi otoritas Indonesia, penahanan kapal nelayan China ini terjadi Jumat (27/5) lalu. Saat itu, KRI Oswald Siahaan-354 yang tengah berpatroli di Natuna, melihat ada aktivitas mencurigakan di radar. Petugas mendekati lokasi mencurigakan dan menemukan kapal nelayan China Gui Bei Yu 27088.

Kapal TNI AL melakukan pengejaran terhadap kapal Gui Bei Yu itu sesuai SOP, termasuk memberikan peringatan-peringatan. Bentuk peringatan mulai dari peringatan kontak radio, peringatan melalui pengeras suara, tembakan peringatan ke udara, peringatan tembakan kanan dan kiri haluan. Namun semua peringatan tidak dipedulikan.

Malah, kapal nelayan China itu melakukan gerakan zigzag dan akhirnya tindakan paling keras dilakukan yaitu tembakan di anjungan. Setelah diberikan tembakan peringatan, kapal itu akhirnya menyerah. Para Anak Buah Kapal (ABK) kapal nelayan China itu pun ditangkap.

Dari hasil proses pemeriksaan sementara, kapal ikan tersebut diduga melakukan penangkapan ikan di wilayah Zona Ekonomi Ekslusif Indonesia (ZEEI) tanpa dilengkapi dokumen yang sah menurut hukum. Kapal China yang membawa 8 ABK itu diketahui membawa muatan ikan segar yang identik dengan ikan yang ada di Perairan Natuna.

Insiden ini menjadi ketegangan terbaru antara Indonesia dengan China. Pada Maret lalu, kapal patroli laut China menabrak kapal nelayan China yang ditahan di dekat perairan Natuna, demi membantu kapal nelayan China itu lolos. Indonesia merespons dengan keras insiden itu, dengan melayangkan nota protes kepada otoritas China serta memanggil diplomat China di Jakarta.(dtc/ziz)