Korban Tragedi Trisakti Diusulkan Jadi Pahlawan Reformasi

trisakti2GLOBALINDO.CO, JAKARTA – Sebagai bagian peringatan 18 tahun Tragedi Trisakti, 12 Mei 1998, para mahasiswa yang menjadi korban tewas diusulkan untuk mendapat gelar Pahlawan Reformasi.

Gelar pahlawan reformasi ini disuarakan para mahasiswa Universitas Trisakti dalam aksi damai di depan Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (12/5/2016).

Ada tiga tuntutan yang akan mereka sampaikan dalam aksi tersebut, yaitu Presiden Joko Widodo menerbitkan Perpres Pengadilan HAM Ad Hoc untuk mengadili tragedi itu, pemerintah memperhatikan kesejahteraan keluarga korban, dan empat mahasiwa Trisakti yang tewas dalam peristiwa itu diberi gelar Pahlawan Reformasi.

“Pertama, (Presiden) Jokowi mengeluarkan Perpres Pengadilan HAM Ad Hoc berdasarkan rekomendasi DPR tahun 2009 untuk menyelesaikan itu sesegera mungkin tanpa perlu ada hambatan-hambatan lain yang dibuat-buat,” kata Presiden Mahasiswa Universitas Trisakti Abdul Kadir seusai upacara peringatan 18 tahun Tragedi Trisakti.

Mereka juga menuntut agar kesejahteraan keluarga korban yang ditembak hingga tewas oleh aparat pemerintah pada tragedi itu diperhatikan pemerintah.

“Kami menuntut untuk kesejahteraan keluarga korban. Karena keluarga korban sampai saat ini belum ada perhatian,” kata Abdul Kadir.

Terakhir, mereka meminta Presiden Jokowi memberikan gelar pahlawan reformasi kepada keempat korban, yakni Elang Mulia Lermana, Hafidhin Royan, Hendriawan Sie, dan Heri Hartanto.

Aksi damai itu akan diikuti oleh 4.000 mahasiswa Universitas Trisakti.

Perwakilan mahasiswa dari perguruan tinggi lain juga akan akan turut serta dalam aksi tersebut.(kcm/ziz)