La Nyalla: Kebenaran Bisa Disalahkan Tapi Tak Bisa Dikalahkan!

la nyallaGLOBALINDO.CO, JAKARTA – Saat diperiksa kembali di Kejagung, Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Timur, La Nyalla Mattalitti kembali menegaskan jika dirinya tak bersalah. La Nyalla pun mengaku sudah siap menghadapi cecaran pertanyaan oleh penyidik.

“Minta doanya ya. Kebenaran bisa disalahkan tapi kebenaran tidak bisa dikalahkan. Ingat itu,” kata La Nyalla di Kejagung, Jakarta, Kamis (9/6/2016).

Sejak dipulangkan ke Indonesia akhir Mei 2016, La Nyalla dititipkan di rumah tahanan Salemba cabang Kejaksaan Agung, Jakarta. Meski dilakukan di kantor Kejagung, La Nyalla akan diperiksa oleh tim penyidik Kejaksaan Tinggi Jawa Timur.

Saat ditanya lebih jauh soal perkaranya, La Nyalla enggan menjawab.

“Ya kita lihat. Sudahlah nanti saja,” kata La Nyalla.

Sebelumnya, Asisten Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Tinggi Jawa Timur I Made Suarnawan mengatakan, salah satu materi pemeriksaan yakni soal temuan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan terkait transaksi mencurigakan ke rekening La Nyalla dan anak serta istrinya.

“Iya semua, termasuk itu (temuan PPATK). Secara keseluruhan,” ujar Suarnawan.

Suarnawan belum dapat memastikan apakah istri dan anak La Nyalla bisa dijerat dalam perkara ini. Uang yang mengalir ke sejumlah rekening itu cukup fantastis, hingga ratusan miliar rupiah.

“Ya kita lihat dari hasil pemeriksaan besok,” kata Suarnawan.

PPATK menemukan adanya transaksi mencurigakan ke rekening La Nyalla serta keluarganya. Transaksi itu terjadi dalam kurun 2010 hingga 2013. Diduga, uang tersebut merupakan dana hibah yang semestinya masuk ke Kadin, namun malah masuk ke rekening pribadinya.

Sejak ditetapkan sebagai tersangka, Kejaksaan langsung membekukan rekening La Nyalla. Sementara untuk rekening istri, anak, dan sejumlah rekening lainnya masih diproses.

Status tersangka La Nyalla sempat dua kali hilang lantaran memenangi gugatan praperadilan atas penyidikan dugaan korupsi dana hibah Bank Jatim yang digunakan untuk membeli saham perdana Bank Jatim senilai Rp 5,3 miliar pada 2012.

Kemudian, untuk ketiga kalinya Kejaksaan Tinggi Jatim kembali mengeluarkan surat perintah penyidikan (sprindik) untuk La Nyalla. Dia pun kembali berstatus sebagai tersangka.

Dalam sprindik tersebut, La Nyalla diduga melanggar Pasal 3 dan 4 Undang-Undang No 8 Tahun 2010 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) dari dana hibah yang diperoleh dari Pemprov Jatim.(kcm/ziz)