Pemkot Surabaya Kembali Berikan Kemudahan dalam Pembuatan Akta Kelahiran

oleh
Kepala Dispendukcapil Surabaya, Suharto Wardoyo saat memantau langsung proses pembuatan akta kelahiran.

GLOBALINDO.CO, SURABAYA – Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dispendukcapil) Kota Surabaya kembali memberikan kemudahan bagi warganya dalam mengurus akta kelahiran. Terbaru, warga bisa mencetak akta kelahiran sendiri saat mengajukan permohonan.

Kepala Dispendukcapil Kota Surabaya, Suharto Wardoyo menuturkan, proyek pengurusan surat akta kelahiran secara online akan diterapkan di seluruh kabupaten dan kota. Dimana Surabaya dipercaya sebagai pilot project untuk mengaplikasikan proyek tersebut.

“Peraturan ini sesuai dengan Kementerian Dalam Negeri Nomor 9 tahun 2016 tentang percepatan peningkatan cakupan kepemilikan akta kelahiran,” ujar Suharto Wardoyo, Selasa (31/7/2018).

“Proyek pengurusan surat akta kelahiran secara online akan diterapkan di seluruh kabupaten/kota dan Surabaya dipercaya sebagai pilot project untuk mengaplikasikan proyek tersebut,” kata Suharto Wardoyo di ruang kerjanya pada Selasa, (31/7/2018).

Suharto Wardoyo menjelaskan, prosedur pembuatan akta kelahiran secara online setelah mendapat surat keterangan kelahiran dari rumah sakit, dokter atau bidan persalinan, para orang tua diminta menyiapkan fotocopy akte nikah orang tua, fotocopy KTP dan fotocopy Kartu Keluarga. Semua berkas tersebut sudah di scan.

“Setelah selesai melengkapi semua, pemohon dapat mengupload melalui aplikasi berbasis web di situs http://dukcapil.kemendagri.go.id,” terang Anang, sapaannya.

Lebih lanjut, bagi pemohon yang sudah mengupload berkas, akan diverifikasi oleh petugas Dispendukcapil. Jika sudah diverifikasi, pemohon dapat mencetak sendiri surat keterangan lahir di rumah dan kantor.

“Cetaknya menggunakan kertas HVS dan sudah terlampir barcode serta tanda tangan digital dari Dispendukcapil,” urainya.

Khusus nama pejabat yang akan melakukan tanda tangan serta petugas yang bertugas untuk melakukan verifikasi data, Anang menuturkan Dispendukcapil sudah melakukan komunikasi dengan Kemendagri.

Hal ini perlu dilakukan agar para petugas segera mendapatkan username dan password untuk login. “Insyallah bulan Agustus atau September sudah bisa diberlakukan,” ungkapnya.

Proses pencetakan akte kelahiran online itu sendiri, kata Anang, hanya berlaku sekali cetak. Artinya, jika terdapat perubahan atau kesalahan dari pemohon, maka akte kelahiran akan dicetak secara konvensional atau manual di kecamatan.

“Sebenarnya tidak ada perbedaan cetak online dengan manual. Tergantung individunya saja,” ujar Anang.

Anang menambahkan, pelayanan cetak akte kelahiran secara online khusus diberlakukan untuk anak-anak yang baru lahir dengan batas maksimal 60 hari kerja.

“Terhitung dari kelahiran tanggal anak, melewati persyaratan tersebut pemohon tidak dapat menggunakan cetak langsung,” tegas pria alumni Fakultas Hukum UNAIR tersebut. (bmb/gbi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *