Pesawat Angkasa Eropa Akan Mendarat di Mars

No comment 262 views
liustrasi

liustrasi

GLOBALINDO.CO, JAKARTA – Pesawat luar angkasa asal Eropa telah meninggalkan kapal induk setelah terbang menjalankan misi melakukan perjalan selama tujuh bulan dari Bumi. Pesawat luar angkasa tersebut menuju permukaan Planet Mars guna menguji robot yang akan mencari tanda-tanda kehidupan masa lalu dan masa depan.

Untuk dapat mendarat di tanah merah, sebutan Planet, Mars Pesawat luar angkasa bernama Schiaparelli itu membutuhkan waktu selama tiga hari. Schiaparelli tersebut berpisah dari kapal induk, Trace Gas Orbiter (TGO). Pendaratan ini merupakan misi Eropa-Rusia dalam program ExoMars.

Dikutip dari laman Reuters, Kepala misi Exomars dari Badan Antariks Eropa (ESA) Paolo Ferri, menegaskan pemisahan kapal berjalan mulus. “Schiaparelli berhasil meninggalkan TGO,” kata dia, Senin, 17 Oktober 2016.

Misi ini merupakan usaha kedua Eropa mendaratkan pesawat ke Mars. Program sebelumnya gagal dijalankan oleh Inggris dengan Beagle 2 pada 2003. Pendaratan ke Mars, berjarak 35 juta mil (56 juta kilometer) dari Bumi. Pendaratan ini merupakan misi yang tersulit dilakukan, baik oleh Rusia dan Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA).

Perusahaan Elon Musk milik SpaceX tengah mengembangkan pesawat roket besar dan kapsul untuk mengangkut orang dalam jumlah besar dan kargo ke Mars. Tujuannya, mencari tanda kehidupan dan membuat koloni di Mars.

Elon Mask sendiri akan meluncurkan produk luar angkasanya pada 2024. Sedangkan Presiden Amerika Serikat Barrack Obama berjanji akan mengirimkan orang ke Mars pada 2030.

Program Exomars dan mendaratnya Schiaparelli sendiri bertujuan mencari gas seperti metana di Mars. Para peneliti percaya Metana erat kaitannya dengan kehidupan di Bumi karena dianggap berasal dari makhluk hidup mikro yang punah jutaan tahun lalu.

Makhluk hidup yang telah punah itu juga dianggap meninggalkan gas beku di bawah permukaah planet. Bahkan, beberapa makhluk hidup dianggap masih memproduksi metana.

Misi ExoMars 2016 yang dipimpin ESA dan bekerja sama dengan Rusia (Roscomos) ini menyediakan alat peluncur dan empat instrumen ilmiah lainnya dalam pesawat pengorbit (TGO). Kontraktor utamanya adalah Thales Alenia Space, perusahaan gabungan antara Thales dan Finmeccanica.

Biaya misi ExoMars diproyeksi mencapai 1,3 miliar euro atau setara US$ 1,4 miliar. NASA pada 2018 juga berencana meluncurkan sebuah pesawat luar angkasa ke Mars, atau satelit bernama InSight yang dirancang untuk mempelajari bagian dalam planet tersebut. (tmp/nh)