Tim 9 Minta Jumlah Besar, Pencairan Tali Asih Apartemen Darmo Hill Ditunda

oleh
Direktur PT. Lamicitra, Prio Setia Budi saat hearing dengan warga dan Komisi C DPRD Surabaya.

GLOBALINDO.CO, SURABAYA – Niat baik pengelola Apartemen Darmo Hill yang berada di Kelurahan Dukuh Pakis, Surabaya untuk segera mencairkan tali asih kepada warga dipastikan tertunda. Penyebabnya, warga yang diwakili tim sembilan ngotot meminta pencairan tali asih dalam jumlah besar.

Padahal sebelumnya PT. Lamicitra Nusantara sudah menyepakati besaran jumlah yang diminta warga. Hanya saja, pengelola Apartemen Darmo Hill meminta pencairan dilakukan pertower.

Sekretaris komisi C DPRD Surabaya Camelia Habibah memandang, permintaan warga terlalu berat. Nilai sebesar Rp 2 miliar untuk pencairan dimuka membuat pengelola Darmo Hill akan berfikir ulang.

“Sakjane kemaren (hearing sebelumnya) sudah sepakat jumlahnya, sekarang warga malah minta 2 miliar,” ujar Camelia Habibah saat dengar pendapat, Senin (13/8/2018).

Legislator PKB ini berharap, warga tak terlalu memberatkan Darmo Hill. Pengelola apartemen yang akan dibangun sebanyak tujuh tower itu sudah sepakat, hanya saja mekanisme pencairan yang belum ada titik terang.

“Kalau kayak gitu (2 miliar), mereka (Darmo Hill) harus rapat lagi di internalnya, dan pertemuan yang akan datang harapannya sudah beres,” jelasnya.

Direktur PT. Lamicitra, Prio Setia Budi mengaku akan rapat internal. Sebab, permintaan warga sudah menyalahi kesepakatan yang sudah disetujui pada saat pertemuan sebelumnya.

“Kita sudah sepakat pencairan itu per tower, kami akan bangun tujuh tower, untuk pembangunan tahap pertama ya satu tower dulu,” ujarnya.

Priyo mengungkapkan, sebelumnya tim sembilan sudah sepakat dengan mekanisme pencairan, yakni sekitar Rp 800 juta untuk per tower. “Sekarang permintaan tim sembilan berubah lagi, kalau kayak gini kapan selesainya,” jelasnya.

Menurutnya, dengan permintaan Rp 2 miliar untuk tahap pertama, pihaknya akan mempelajari permintaan itu. “Permintaan itu berat, ini tali asih, sekali lagi ini tali asih bukan kompensasi,” ujarnya.

Ketua Tim sembilan Suparno meminta pencairan tali asih dibagi dalam lima tahap. Untuk tahap pertama sebanyak Rp 2 miliar. Dia berdalih permintaan itu merupakan permintaan warga terdampak.

“Permintaan kami kan Rp 6,2 miliar. Terus ini dibagi lihat, untuk tahap pertama Rp 2 miliar,” ucapnya. (bmb/gbi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *